Jan 23, 2012

Aswara (Si gadis Tionghua, Bab 4)

Salam sejahtera semua,
Aku kira selagi idea cerita ni mencurah-curah laju terbentuk di kepala aku harus bersegera menulisnya di sini. Aku takut nanti bila badan dah rasa penat-penat, diri sudah jadi malas nak menulis, cerita ini akhirnya terkubur sama seperti semua cerita-cerita idea aku yang terdahulu. Terus-terang aku katakan inilah kali pertama idea cerita aku yang ada pengakhirannya. Selalunya bila ilham angan itu datang, konsep ceritanya saja yang ada tapi jalan cerita dan tema idea itu masih samar-samar. Kali ini aku yakin aku boleh menghabiskan apa yang aku bayangkan segala menjadi sebuah cerita yang lengkap. InsyaAllah!

Aku ni bukanlah seorang yang poyo lagi bajet bagus bila menulis. Ilmu penulisan taklah setinggi mana, cetek saja pun. Cita-cita pun taklah berkobar-kobar sangat. Cumanya aku rasa ralatlah kalau idea cerita ni aku lupakan sebegitu saja. Bila aku perhati industri perfileman kita, memang tak banyak filem berkualiti tinggi yang ada. Kalau ada pun semuanya bergenre serupa. Temanya berulang-ulang. Tiada variasi dan pelakonnya pun tak melambak. Aku puji pelakon-pelakon tempatan kita. Memang sangat berbakat cuma sayang bilangannya tak banyak. Aku fikir kalau aku ada banyak duit, pandai mengarah dan ada banyak masa untuk diluangkan, aku akan bikin filem aku sendiri berdasarkan cerita idea aku. Tapi itu angan-angan Mat Jenin sajalah. Aku tau aku ni siapa, sebab itu aku cuma menulis di sini untuk melegakan hati sendiri.

Bagi sesiapa yang masih tidak kenal akan Aswara ini, di sini aku nak maklumkan kepada semua. Aswara ini juga penting dalam jalan cerita Si gadis Tionghua ini kerana nama Aswara ada disebut di poster pertandingan yang Taufiq baca. Tak pasti sama memang sudah sahih atau tidak, tapi Aswara ataupun nama panjangnya Akademi Seni Budaya & Warisan Kebangsaan adalah suatu badan induk yang paling berprestij dalam memartabatkan  seni kebudayaan negara kita. Aswara ini memang wujud dan bukan aku reka. Aswara ni memang wujud, dan aku tak tahu sama ada Aswara ini sama statusnya seperti Istana Budaya atau tidak, tapi aku betul-betul berharap jawapannya ya. Jadi, dalam cerita yang aku reka ini, nama Aswara itulah penyebab utama kenapa poster pertandingan itu menjadi topik perbualan yang hangat di kalangan orang ramai. Sebab kali ini Aswara mempunyai agendanya yang mantap lagi tersendiri dan satu negara akan merasa bahang rancaknya demam pertandingan peringkat kebangsaan yang julung-julung diadakan ini.

No comments:

Post a Comment

Strictly no flirty languages, excessive smileys, or being overly-familiar (unless I know you personally). Thank you for reading!