Jan 23, 2012

Gendang dipalu (Si gadis Tionghua, Bab 3)

Salam sejahtera semua,

“Nandung tuan gendang dipalu... ting ting
Ting ting dengan nandungnya tuan.”
Aku selalu dengar lagu Tinting ni tak kira di mana aku berada. Kalau dekat rumah, aku akan guna pemain mp3 Sony aku dan kalau aku lupa nak bawak benda tu bila keluar rumah, aku boleh dengar lagu ni guna handphone aku. Bila lagu ni bermain aku akan duduk diam-diam dan dengar lagu ni dengan khusyuknya. Adalah menjadi pantang bagi aku untuk diganggu ketika aku sedang menikmati sesuatu, baik muzik mahupun tayangan movie. Maka kalau aku diganggu tu aku terpaksa main balik lagu ni dari awal sebab lagu yang aku betul-betul suka tidak boleh terhenti di tengah jalan.

Apa kaitan Mei Ling dengan lagu Tinting ini? Dia ni watak utama cerita, tapi apa yang Mei Ling boleh buat dengan lagu tradisional yang masuk Anugerah Juara Lagu itu? Aku kira Mei Ling tak perlu ada kaitan secara langsung dengan lagu Tinting untuk kekal wujud dalam cerita. Mei Ling pada asalnya pun tak pernah dengar lagu Tinting, apatah lagi tentang penyanyinya. Dia tidak boleh dipersalahkan kerana industri muzik tempatan kita sekarang pun langsung tiada lagu irama tradisional yang baru-baru. Radio-radio kita pun macam malu-malu nak putarkan lagu tradisional yang bagus-bagus. Takkan nak harapkan Sinar.fm atau Klasik Nasional je? Aku kadang-kala lagi suka mendengar lagu menggunakan gendang ibu dan rebana daripada drum dan gitar karen.

Bila the whole plot yang aku gambarkan sebelum ini terbentuk di ingatan aku dengan lebih terperinci, lagu Tinting ini sudah tak relevan lagi untuk digunakan. Tetapi aku patut rasa bersyukur sebab kerana bunyi gendang yang digunakan dalam lagu Tintinglah watak Taufiq ini dapat aku bentuk. Bila mendengar kembali lagu tu secara penuh, bunyi paluan gendang itulah yang aku rasa buat lagu itu dua tiga kali ganda lebih enak untuk didengar. Bunyi alat percussion itu ibarat pemangkin kekuatan lagu Tinting dan begitulah juga apa yang aku bayangkan peranan Taufiq nanti. Pertemuannya dengan Mei Ling sendiri umpama gendang yang dipalu; kuat bunyinya, deras temponya berirama dan seperti aku yang sangat suka akan lagu Tinting ini, kemudiannya nanti Mei Ling juga seboleh-bolehnya menjadi sangat suka akan kehadiran Taufiq dalam hidupnya.

No comments:

Post a Comment

Strictly no flirty languages, excessive smileys, or being overly-familiar (unless I know you personally). Thank you for reading!