Oct 6, 2012

Puisi pendek.

Salam sejahtera semua,
Susahkah, hidup?
Aku, dan mungkin engkau mungkin pernah terasa peritnya hidup.
Bila bernafas lagi tajam pedihnya dari tidak
Dan masa tak mengizinkan luka untuk sembuh.
Sedang mimpi siang kau bukan mainan.
Mimpi malam engkau hanyalah igauan.
Tak susah nak bayangkan apa yang terjadi.
Ditipu, ditindas.
Dimaki dan dimalukan.
Dicederakan.
Disekat minda, kepercayaan dan hak
Apa engkau rasa apa mereka rasa apa aku rasa
Kita rasa sama-sama.
Lalu kita jatuh. Kita rebah.
Tersembam di muka terlentang ke belakang.
Kita jerit sakit kita jerit marah kita jerit kecewa.
Tangis kita malu. Tangis kita sedih.
Kita menangis!
Tapi kita bangun semula.
Kalau si kudung masih boleh solat berdiri
Yang buta mengaji dan berzanji
Masakan kau aku dan semua tidak berupaya lagi
Biar hidup ini sengsara biarkan jasad ini didera
Bukankah dunia ini sementara?
Bukan ini yang kita cari. Kejar yang hakiki.
Kejar ilmu. Kejar Nabi. Kejar Ilahi.
Moga akhirat diberkati.
Amin.

No comments:

Post a Comment

Strictly no flirty languages, excessive smileys, or being overly-familiar (unless I know you personally). Thank you for reading!