Apr 6, 2014

Pecah

Akal logik dan mata hati aku taktahu
Betulkah apa aku buat ni?
Aku taktahu. Celaka. Aku takpasti.

Jahatnya aku kaukata
Tapi kau taktahu betapa jahat diri
aku yang aku rasa.

Biarlah kau benci aku sampai mati sekalipun
Sumpahlah aku, ludahlah aku, delete-lah aku.
Kau ambillah kawan-kawan kita jadi teman
Pulaulah aku, jauhilah aku.

Memang aku tahu kau takkan sembuh dari semua ni
Memang salah aku tebuk kembali hati kau yang masih bertampal
Memang aku yang celaka.

Mungkin kau fikir aku membebas diri sudahnya
Bergembira dan mula mencari yang lain
Tapi peluh lemas di kepalaku tak berkata benda yang sama
Berat dada menghempap mungkin tak bersetuju dengan apa yang kau kata

Tapi tak seteruk apa yang kau rasa sekarang ini aku tahu
Sialannya aku.

Aku taktahu apa yang aku buat ni betul atau salah
Terlalu lambat atau memang silap percaturan
Terlalu senang berputus asa atau dungu mengharap apa yang tiada
Tapi berpisah ini aku kena buat
Biar betapa celaka dan sialnya diri aku
Sebab aku kena percaya dan kau kena terima
Bila lama kita bersama tetapi manisnya itu tiada
Bahagia kita mungkin ada di luar sana.

No comments:

Post a Comment

Strictly no flirty languages, excessive smileys, or being overly-familiar (unless I know you personally). Thank you for reading!