Jan 22, 2012

Si gadis Tionghua (Pengenalan cerita dan monolog penulis)

Salam sejahtera semua,
Entri kali ini lebih kepada idea yang sudah agak lama tertanam dalam kepala. Idea cerita aku ini sebenarnya tercetus tatkala mendengar lagu Tinting nyanyian Noraniza Idris. Waktu itu aku sedang menunggu komuter KTM di stesen Bank Negara dan entah tak pasal-pasal the whole plot came forming inside my head. Tak pasti sebab apa watak utama cerita ini ialah seorang perempuan Cina (lantaran itu tajuknya jadi sebegitu; Tionghua itu lazimnya merujuk kepada Cina). Sehingga ketika ini, dia masih tidak diberi nama. Umur pun tidak pasti, cuma boleh diagak dalam lingkungan 18-21 tahun. Aku perlukan watak perempuan itu seorang yang sudah tamat sekolah menengah tetapi disebabkan krisis kehidupan dia tak dapat nak melanjutkan pelajarannya. Sedih,kan?

Jadi, untuk memulakan cerita, si gadis Tionghua ini perlukan nama untuk dia panggil dirinya. Waktu asal terfikir pasal cerita ni aku tak kisah langsung pasal namanya. Iyalah, sebab semua ni hanya bermain dalam kepala otak aku je. Tapi untuk idea cerita itu berkembang dari dalam kepala ke pena dan kertas, nama tu jadi satu benda yang penting. Bila dah lama lepas tu aku beranikan diri untuk tanya pendapat di ruangan twitter dan kawan aku yang sorang ni mula bagi cadangan nama-nama yang sesuai untuk watak cerita aku ni. Kesian kawan aku tu sebab tak satu pun nama yang aku ingat dia cadangkan (HAHAHA) tapi aku berterima kasih sebab dia paid attention to my plea.

Mei Ling.
Aku rasa bersalah sebab main letak nama ni secara spontan. Maaf, dan untuk buat kau rasa lebih lega, Mei Ling, nama kau ni bukanlah permanent. Sementara je ni nama kau. Sehingga aku carikan nama yang betul-betul kau suka dan mempunyai pengertian yang lebih memberi kesan, kau panggillah diri kau dengan nama ni. Aku tak sediakan nama keluarga kau sebab bukan sampai masanya lagi. Bukan nama keluarga kau tak penting, tapi kalau aku main bubuh nama sebarangan ada yang makan tak habis nanti.

No comments:

Post a Comment

Strictly no flirty languages, excessive smileys, or being overly-familiar (unless I know you personally). Thank you for reading!