Sep 11, 2012

11.1


“Boleh kau terangkan kepadaku kenapa hari ni kita menonton wayang?” tanyanya sambil dahi berkerut.
Dia tahu kawannya itu sedang tersenyum mendengar soalannya. Arsyad sedang beratur di hadapan dan dalam semak bising orang ramai di situ dia dapat mendengar bunyi orang bersiul. Arsyad juga orangnya itu. Dia berasa sedikit hairan. Bukankah kawannya ini sedang sibuk membentuk pasukan teater Uni?  Memanglah pertandingan itu lambat lagi, malah berbulan-bulan lagi lamanya, tetapi bukan perangai Arsyad untuk bermalas-malasan. Maka, ini bermakna…
“Kau ada sorok apa-apakah dari aku?” tanyanya.
“Ada. Aku sedang mencari masa dan tempat untuk bagitahu kau tentang beberapa berita… sensasi.” jawab Arsyad sambil tersenyum hambar.
Dia tahu senyum paksa itu. Oh, ini mesti berita buruk, fikirnya.
”Kau tak menjawab soalan asal aku. Kenapa kita menonton wayang?”
“Pasal aku nak hilangkan tensi di otakku ni. Aku tertekan.” Dia sampai di kaunter. “Hai, dua tiket wayang untuk cerita ‘Mountain Zoo’ pukul dua setengah.” Ditoleh kepala ke arahnya sebelum menyambung, “dan aku perlukan teman. Kau pergi ke Aswara minggu lepas, bukan? Aku naktahu apa pendapat kau tentang mereka.”
“Mantap. Dan sentiasa bersedia. Aku fikir kalau dibuatnya pertandingan drama mengejut pada hari ini pun mereka boleh terus naik ke atas pentas dan menang.” jawabnya.
“Hai kauorang! Emm, cik, tiga tiket wayang untuk cerita yang mereka berdua ini pilih.” terjah Diana dari belakang. “Eh, tak mengapakan aku ikut sama tonton?”
Kedua-dua mereka menggeleng.
“Cik, tiga tiket ini semua dua puluh tujuh ringgit. Dua puluh satu ringgit kalau cik bertiga ada kad pelajar,” celah petugas kaunter tiket itu.
“Ah, kami ada.” jawab Arsyad sambil menunjukkan kadnya diikut serta dia dan Diana.


“Mountain Zoo? Aku hairan dengan kau berdua. Mengapa cerita ni?” tanya Diana sambil melihat tiket wayangnya.
“Cerita ini bagus. Dapat sepuluh pencalonan seperti Pelakon Lelaki dan Perempuan Terbaik, Kostum Terbaik dan macam-macam lagi.” jawab Arsyad.
“Tak patriotik la kau Arsyad. Kenapa kau tak suka tengok cerita tempatan kita?” tanya Diana semula.
“Aku tak suka.”
“Itu bukan alasan.”
“Alasan yang cukup bagi aku.”
“Kau mesti ada sebab.”
“Kalau macam itu aku tanya kau balik. Kenapa kau suka tengok filem tempatan?”
“Pasal aku sokong industri perfileman negara. Kalau bukan kita siapa lagi nak tengok?” jawab Diana, merah padam.
“Kau masih suka tengok, walaupun cerita kita tiada kualiti atau pencalonan?”
“Siapa kata filem kita tak berkualiti?! Kau jangan pandang rendah orang filem negara kita.”
“Aku tak nafikan ada beberapa filem kita yang aku boleh dan sanggup tengok. Tapi rata-rata filem kita macam sampah hasilnya. Samalah mentalitinya dengan penonton negara ni. Orang kita ada citarasa yang teruk dalam bab cerita. Sikit-sikit komedi. Sikit-sikit cintan-cintun. Takpun genre seram lapuk. Memang tak ada pasaran untuk cerita bergenre lain.” balas Arsyad.
“…Itu sebab kau taksuka cerita tempatan?” tanya Diana perlahan.
“Ya.” jawab Arsyad. Dia menyambung, “Aku nak sokong produk kita, tapi kebanyakkan masanya aku sibuk rasa malu dengan kualiti mereka.”
“Kau pula macam mana, Taufiq? Apa pendapat kau?” tanya Diana. Diana lihat Arsyad cemas menggeleng-geleng kepala kepadanya.
“Aku tak suka tengok wayang. Ini semua membuang masa aku.” jawabnya keras.
Diana terkejut. “Ehhh? Kenapa pulak?”
“Pasal filem-filem di wayang semuanya ada unsur budaya kotor, bersembunyi atau secara terang-terangan muncul untuk kita tonton. Ini semua dakyah Barat untuk merosakkan minda kita.”
“Tapi menonton wayang ada kebaikkannya juga! Kita akan terhibur, kita boleh tahu akan dunia luar, kita boleh faham budaya asing, bahasa, pemahaman dan ideologi mereka.” hujah Diana.
“Itu aku tahu.”
“Jadi, apa masalahnya?”
“Bukan semua dapat terima apa yang kau cakapkan tadi. Kau tengoklah sendiri remaja sekarang ni. Aku tak kata mereka jadi lebih berpengetahuan selepas menonton filem-filem Barat. Yang mereka kutip ialah budaya kuning. Yang mereka ingat ialah perkataan lucah, keganasan dan idea-idea sumbang seperti penerimaan terhadap hubungan sejenis dan atheism.”
“Hmm..” Diana terdiam.
“Dan kita sendiri terikut-ikut dengan budaya mereka. Pakai seluar nampak seluar dalam, berjaket tebal di tengah panas terik, macam-macam lagilah. Banyak buruknya pengaruh filem terhadap anak muda kita sebenarnya dan kita silap sebab dalam diam kita lagi memburukkan keadaan.”
“Memburukkan lagi keadaan? Macam mana?” tanya Diana, kehairanan.
“Dengan ini.” Dia menunjuk kad pelajarnya ke Diana dan Arsyad. “Kenapa kau fikir hanya mereka yang masih belajar dapat potongan harga tiket wayang? Apa sebabnya? Tak bukan kerana para pelajar, yakni anak muda merangkap bakal pelapis pemimpin negara ialah golongan yang paling senang terpengaruh dengan budaya luar?”
“Baik, kami faham, Taufiq. Jomlah, aku beli popcorn dan air. Dah nak bermula wayang kita.” ujar Arsyad sebelum pergi membeli makanan.
Diana memandang diam Taufiq.Taufiq memandangnya semula.
“Jadi, kau memang tak suka tengok wayang, eh?” tanyanya malu.
Taufiq mengeluh panjang. “Takpelah, sekali-sekala tengok dengan kawan-kawan apa salahnya. Okay, jom kita pergi.” sambungnya sambil berjalan menuju ke pintu masuk panggung.
Diana tersenyum lebar sambil mengikutnya.

(bersambung)

No comments:

Post a Comment

Strictly no flirty languages, excessive smileys, or being overly-familiar (unless I know you personally). Thank you for reading!